Kamis, 09 Februari 2017

Solo Traveling Abroad

Pengalaman Perjalanan pertama keluar negeri sendirian, selamat menyimak.
This is my very first travel, ok jadi bulan oktober lalu aku pergi jalan jalan ke Jepang sendirian (dari Indonesia ke Jepangnya ya). Berhubung ini adalah pengalam terbangku yang pertama aku sedikit eh bukan sedikit tapi banyak nervous and parno juga. Tapi karena kelengkapan dokumen sudah ready dan tiket sudah ditangan mau ga mau dan yang pasti mau banget berangkatlah kita.
Singkat cerita tanggal 30 oktober aku ke Jakarta karena rumahku agak mojok dari Jakarta so aku nginep di rumah sepupu. Perasaan udah ga enak aja pengen cepet cepet berangkat, tapi ya karena penerbangan yang paling pagi tanggal 31 oktober so aku berangkat ke Bandara sekitar jam 12 malem gitu. Gila bo biasanya aku masih terlelap bobo syantik kan jam segitu, but aku udah ga bisa tidur dari semaleman. Trus jam 12 teng aku bangun, mandi lah bergegas ganti baju terus biasa dandan dikit. Mobil udah nangkring aja tuh di depan rumah, ipar sepupu cus nganterin aku deh.
Dijalan dikasih wejangan panjang lebar donk ya, mastiin kalo aku udah ijin ama mamah terus ngasih tau juga kalo disana jangan bandel bandel. Ok so aku sampelah di bandara terminal 2D. Alhasil karena datang kepagian masih jam setengah satu waktu itu. Ya bandara masih sepi donk. aku celingukan donk disitu. And FYI this is my very first travel (bawel) so aku bingung donk Tanya sape. Sempet ngikutin bule yang mau check in ke transit hotel untung aja pa satpam ngasih tau kalo tempat check in bukan di tempat itu.
Udah jam satu pagi tapi tetep aja sepi, and then I saw some foreigners yang lagi bobo bobo cantik juga, keliatannya mereka juga nunggu jam penerbangan pertama deh. Nah aku duduk lah di kursi kursi lumayan deket ke para bule itu walhasil kagak ada yang nanya sih, meskipun emang aku ga ngarep juga.nah udah jam dua ceritanya tapi masih sepi sepi aja nih bandara, dan aku ketemu sama petugas pemerikasaan gitu lah, disitu aku Tanya donk jam berapa mulai operasional, terus si masnya bilang jam empat lah bakalan dibuka tuh pintu. Tapi yang aku ga suka si masnya kepo gitu, nanya nanya gaje yang bikin aku merasa menyesal nanya ama doi. Udah deh aku mulai celingukan lagi mondar mandir sana sini ga karuan.
Nah udah jam setengah empat orang orang udah pada ngantri lah deket ke pemeriksaan, sambil ngeliat papan yang isinya jadwal keberangkatan ama maskapai apa aja yang berangkat dari terminal 2D segera aku merapatlah ke barisan, ok so karena si masnya yang tadi bilang supaya eike ga jauh jauh dari pintu pemeriksaan awal itu, jadilah aku ga ngantri dibagian belakang pas antrian dibuka.
Masuk pemeriksaan pertama, aman sentosa donk coz aku ga bawa barang yang mencurigakan and ga neko neko juga. Lepas dari situ eike menuju counter check in. counter check in uda aga padat sih ya waktu itu tapi Alhamdulillah lancar, di counter check in aku bersikeras ga mau masukin kopor ke bagasi. Tau kenapa? Karena pacarku menyarankan supaya kopor terus bawaan lain di hand in aja, sebenernya karena takut nanti di Japan aku mesti antri nunggu bagasi, ga mau juga kan, jadilah aku nurutin saran dari sang pacar. Sebenrnya bawaan ku lebih dari 7 kg terus si petugas juga nyaranin ke bagasiin aja, yak karena aku masih bersikeras akhirnya masnya yang ini mempersilahkanku  untuk membawa kopor itu. Selesai check in nah dikasih lah boarding pasnya. Aku dikasih dua boarding pas ya, coz aku harus transit di Malaysia, ini karena aku pakai maskapai lowcost ya MAS (Malaysian Airlines) lumayan mengurangi budget lah ya.
Tibalah saatnya pemeriksaan ke bagian imigrasi, sempat aku heran dari segitu banyak counter ko yang dibuka dan ada petugasnya Cuma 2 counter aja ya untuk WNI terus buat yang WNA ada satu. Pas udah giliranku dikeluarinlah my passport ga banyak pertanyaan dapet stempel deh dari masnya imigrasi. Selesai dari imigrasi aku mesti cari gate, yang pasti aku nyari gate yang sesuai ada di boarding pas donk, lumayan lama duduk duduk deket gate ko belom kebuka gitu ya, eh ternyata  gatenya ga disitu, dipindahinlah dan aku ga ngeh gitu. Waktu itu sekitar 20 menit lagi ke waktu gatenya akan ditutup. Aku lari larian donk ke gate yang semestinya. Lelahnya hayati sampe di gate itu , walhasil nunggu lima menit lagi lah sampe masuk ke dalam pesawat.
Pelayanan maskapai penerbangan ini tidak jelek, just one thing made me little bit uncomfortable was my seat, seseorang sudah menempati tempat dudukku, tapi aku bisa nahan diri karena penumpang itu bersama anak anak kecilnya, so gada pilihan lain aku mesti duduk di bangku yang udah tersedia aja, dipesawat disediain breakfast donk walopun ini penerbangan Cuma dua jam lah kurang lebih. Makanannya juga tidak terlalu mengecewakan. Dipesawat dua jam akhirnya sampe di KL international airport.
Di KL international airport aku mesti buru buru cari gate donk buat terbang ke Japan. Ini transit lumayan lama sekitar dua jam, but because I don’t know about this place so aku mulai bergerilia lagi nyari nih gate. Sempet nyasar ke lounge yang mesti pake membership akhirnya nyampe juga di gate yang dituju. Kebetulan banget belum buka gatenya so aku bisa ngaso dulu donk. Foto foto lah buat dokumentasi.
Ngeliat orang indo di negeri orang berasa punya sodara, tapi mereka mungkin ga kepikiran sama kaya aku. Nah disitu aku Tanya Tanya deh ke mereka, but busyet mereka ga ramah. Hallow kita sesama indo mesti saling dukung donk, entahlah rasa kebersamaan kayanya udah luntur dari jiwa jiwa indo ini deh. But anyway aku ga ambil pusing, yasudah karena toh judulnya pun adalah solo traveling so tidak masalah kalo aku mesti hadapi semuanya sendirian.
Masih di KL Airport, menyisakan cerita lucu juga. Ada seorang ibu ibu india gitu maen nyamber nanya nanya  pake bahsa yang aca aca nehi nehi gitu, eku kaget donk. Doi piker aku ini ada muka muka india mungkin ya,, woo muka Bollywood gimana gitu ya. Dengan jelas saja aku bilang kalo aku ga bisa ngomong bahasa si ibu itu dan sama sekali ga ngerti ape yang doi omongin.
So selanjutnya aku coba buat santé nunggu gate dibuka, cari lagi tempat duduk, istirahat lagi donk. Dan ternyata ada seorang bapak yang aku pikir itu adalah orang Bandung, ya gitu karena mukanya mirip banget kaya tetanggaku orang Bandung. Ternyata salah salah pemirsa, si bapak itu asli Malaysia. Doi bae banget lah, doi ngobrol lah kami dan saking baiknya dia berpesan kepadaku bahwa bila terjadin sesuatu dia berada pas dibelakang kursiku.
Aku bersiap untuk perjalanan yang lumayan panjang, setelah menemukan seat yang tercantum dalam boarding pass akhirnya aku bisa sejenak santai menatap natap sekeliling, dan akhirnya ternyata aku dudduk sendirian, penumpang yang seharusnya duduk disebelahku entah memang kosong atau memang dia pindah entah kemana. Duduk sendiri tidak membuatku terlalu sungkan, hanya saja aku lupa memakai masker jadilah bibir ini kering karena terlalu lama diruangan yang berAC. Setelah sekitar beberapa jam didalalm pesawat para pramugari dan pramugara menjajakan makan siang lumayan lah makanannya pun tidak terlalu mengecewakan.
Sekitar pukul 17:45 waktu setempat pesawatku mendarat di Bandara Narita, wah pemandangan dari atas pesawat memukau mataku, masih ga karuan pikiranku karena perjuangan untuk sampai ke Tokyo yaitu Ueno station belum final. Setelah mendarat dan dipersilahkan keluar dari pesawat, tiba saatnya pemeriksaan di immigrasi dari  pemerintah Jepang. Karena inniteracy sudah diisi lancar lah. Tapi betapa terkejutnya aku mendapati petugas immigrasi yang aku temui ternyata menginstruksiku tidak dengan bahasa inggris. Sepertinya petugas ini tidak bisa berbahasa inggris, dia hanya memerintahku dengan bahasa isyarat saja. Aku diminta meletakkan jari jariku di semacamm finger print gitu, lolos, dapat sticker tanda diterima masuk di Negara  Jepang.
Selanjutnya aku bergegas menuju tempat menemukan kereta, berdasarkan info yang aku baca baca aku bergegas menuju semacam bagian dari under ground di bandara ini. Ternyata sampailah aku di tempat yang aku tuju itu. Di counter aku berusaha tenang dan berbicara sedikit dalam bahasa jepang yang kira kira begini
“konbanwa, watashiwa ueno eki ikimasuu, keise!!!”
Benar benar sangat terbatas, tapi untung saja petugasnya mengerti maksudku, kemudian dia menunjukan paket keisei untuk ke Ueno station, aku memilih Keisei karena lebih cepat da nada wifi internet didalam keisei. Jadilah aku membeli tiket keisei seharga sekitar 3000 yen. Waaah belum pernah aku merasa seberani ini hingga aku bisa sendiri sampai di Jepang. Menunggu beberapa menit akhirnya keisei datang dan aku pun masuk kedalamnya menempatkan bawaanku di bagian belakang dan aku duduk, karena internet tersedia aku bisa berkirim kabar dengan pacarku yang sudah menunggu di Ueno station, sebenarnya dia bisa saja menjemput di bandara tapi waktu itu kami sepakat untuk membuatku lebih berani hingga akhirnya aku sampai di Ueno sendiri dia sudah menunggu disana.

Itulah kira kira sedikit story tentang pengalaman aku yang pergi ke Jepang seorang diri, meskipun tidak pure sendiri, semoga bisa bermanfaat dan bisa dibaca. Sampai bertemu dengan tema tema yang lainnya di blogku ya ^^

Rabu, 30 November 2016

Persiapan Perjalanan Ke Jepang

Menggunakan mode kendaraan udara untuk pertama kali pasti akan membuat kita sedikit cemas. Entah itu berasal dari diri kita sendiri bisa juga dari sekitar kita yang banyak memberikan pengaruh pengaruh serta pikiran pikiran negatif. Hal ini pun terjadi pada saya, saat saya melakukan perjalanan terjauh untuk pertama kalinya menggunakan pesawat. Sempat ragu untuk pergi, namun keinginan kuat untuk mengunjungi Negara impian mengenyahkan semuanya. Kali ini saya akan menceritakan dari awal hingga akhirnya bisa sampai di Negara impian saya itu yakni Jepang.
1.      Dokumen legalitas memasuki suatu Negara
a.       Membuat passport
Membuat passport merupakan suatu yang sangat krusial apabila kita ingin mengunjungi suatu Negara, karena passport merupakan dokumen resmi sebagai penanda bahwa kita legal untuk mengunjungi Negara lain. Dokumen ini dikeluarkan oleh dirjen imigrasi kementrian Hukum dan Ham RI. Sebetulnya untuk membuat dokumen ini tidaklah sulit kita hanya harus menyiapkan dokumen dokumen pendukung kelengkapan saat akan mengajukan paaport yang terdiri dari: Kartu Identitas ( KTP) diusahan E-KTP , Kartu Keluarga, Akta kelahiran, Surat Domisili, dan Surat Rekomendasi bagi yang sudah bekertja atau bisa juga dari kampus bagi yang masih mahasiswa, semua dokumen dibawa asli dan fotocopyannya.
Setelah lengkap semua dokumen pendukung kita kemudian memutuskan untuk membuat passport biasa atau passport elektronik. Jenis dari kedua passport ini berbeda dan biaya pembuatannyapun berbeda. Untuk yang ingin pergi ke Jepang disarankan untuk membuat passport elektronik saja  biarpun dengan biaya yang lumayan berbeda jauh, namun keuntungannya kita bisa dapat bebas visa. Biaya pembuatan passport biasa sekitar Rp. 350.000 sedangkan untuk passport elektronik sekitar Rp. 650.000.  Nah sekarang tinggal pilih saja yang mana.
Untuk mengajukan pembuatan passport disarankan datang lebih pagi untuk menghindari antrian yang terlalu panjang. Oh ya untuk passport elektronik baru bisa dilayani di seluruh KANIM DKI Jakarta, Surabaya dan  Batam. Tiba saatnya membuat passport dengan proses sekitar 3-7 hari dan untuk biaya pembuatan dibayarkan melalui bank nasional. Untuk pengambilan passport bisa diambil sendiri atau diwakilkan juga bisa dengan cataan ada bukti resmi tertulis apabila diwakilkan. Sekarang passport sudah siap tinggal kita menuju tahapan selanjutnya.
b.      Membuat Visa
Pilihlah pembuatan visa yang sekiranya mudah dan cepat serta tidak terlalu meguras kantong. Untuk para traveler yang ingin mengunjungi Jepang, saat ini telah tersedia Visa Waiver, dengan visa ini kita bisa stay di Jepang selama maksimal 2 minggu tapi apabila anda akan stay di Jepang lebih dari 2 minggu anda harus mebuat Visa biasa dan mengajukan dengan persyaratan yang lumayan banyak.
Karena penulis pergi ke Jepang hanya sekitar 1 minggu maka penulis memutuskan membuat Visa Waiver saja. Salah satu syarat dalam pembuatan Visa waiver adalah passport anda haruslah passport elektronik, kalau bukan passport elektronik anda belum bisa membuat Visa Waiver. Untuk pengajuan Visa Waiver sangatlah mudah, kita hanya mengisi format pengjuan Visa Waiver kemudian serahkan itu ke bagian konsulat di kedutaan besar Jepang setelah nomor antrian kita dipanggil. Hari berikutnya visa kita sudah selesai dan kita bisa mengambil passport yang telah dibubuhi sticker bebas visa selama 3 tahun untuk pergi ke Jepang.

Tahapan untuk dokumen legalitas sudah selesai saatnya hunting tiket ke Jepang.

2.      Mencari tiket dan membuat rencana perjalanan  ke Japan
Mencari tiket yang sesuai dengan kantong memang agak gampang gampang susah. Istilah kata kita berdompet tebal pastilah sangat mudah memilih airlines mana yang akan kita pilih, namun kalau kita berat diongkos apa daya kita harus pintar pintar memilah maskapai mana yang sekiranya cocok sesuai dan yang terpenting aman. Beberapa maskapai menawarkan harga lowcost sehingga kita akan lebih mudah mendapatkannya. Tinggal bagaimana kita pintar pintar mendapatkan apa yang sesuai dengan kita. Mungkin kamu juga bisa berburu tiket promo pastinya kamu akan dapat harga yang kamu inginkan, setidaknya untuk kantong mahasiswalah.

Membuat rencana ke Jepang, tentunya kamu harus mengenal tempat mana yang akan kalian kunjungi. Pastikan kita tidak salah kostum cari tahu musim apa disana, so persiapkan baju sesuai dengan musim.jangan lupa untuk baca banyak referensi, sehingga kita ada pengetahuan tentang tempat tempat yang akan kalian tuju. Pastikan kalian sudah tahu tentang system pembayaran transportasi di Jepang. 

Sabtu, 05 Juli 2014

blow with the wind

Baru sama sehari kemarin orang itu bilang ingin bersama tapi setelahnya dia hilang entah kemana.Membuat aku bingung dan khawatir.Hilangnya itu saat die bu

Selasa, 01 Juli 2014

His Diary

A friend of mine suddenly acted so strange when we were chatting.His language was going to rude.
I noticed he said"MUHFUCKER" Might be he meant"Motherfucker".It was unusual he acted like that when we were chatting or talking.
He told me that he was drunk,he said "I'm just on frugs and alcohol".I was so down when I heard what he was saying.I kept chatting him,I won't he do something bad at that time.I asked him"Are you ok?"Then he answer "Fine never better,I feel high".I never met with drunk person in the real life before,nor I know how to manage the situation.Then He tried to explain me what made him so down.
"Why am I the way I am?Why do the demons attack me mpre than others?
"Why does my mind work the way it does?It must be my past.It must be the death,
carnage,pain,loss and hell I've experienced"

"I walk through tragedies in life like I am emotionless."
"I walk through the flames withouth flinching'
"People find me cold,But if they only knew"
"Some think I am invicible because of all the time I should of been dead,But I know it's just a matter of time."

"In really I am as weak as a human can be."
"All I do is contemplate my past"
"When I imagine my friends overdosing on drugs,Breathing their last breath."
"I imagine it being me"
"I have nightmares the majority of the time,the emotions have become physical."
"It takes everything inside of me just to wake up"
"But hardest thing is Pretending to be Happy"
"I get on my kness and pray constantly and the devil still wins"
"He always win"
"I just wish those times I was overdosing on drugs or laying on the pavement bleeding"
"It was it"
I wish I couldbe gone"
I wish I was gone"
"I don't fear death,but I fear the wait"
"I don't even care if I go to hell anymore,It's done for me"

For the first time I read it,I thought  it was just a song lyrick,because he ever showed me some lyrick.All he told me that it was his DIARY,his toughts.
I wish I could help him,right there beside him,and jsut help him not to be so giving up like that.

All I can do now to Pray for him,May God blesses him(Amiin)
 
       

Selasa, 18 Juni 2013

Blow of The Wind

Kutitip Rindu pada jarak yang terlalu terbentang
Biarlah angin yang meniupkan rasa ini sampai disisimu
Hingga kau dapat merasakan apa yang ingin ku sampaikan

Kutitip Mimpi pada jarak yang terlihat samar
Biarkan ia menghampirimu melalui hembusan angin
Hingga kau dapatiku nanti dalam mimpi yang menyata

Seakan mimpi-mimpiku itu mulai terasa dekat
Hingga satu diantaranya ingin kau wujudkan
Patut seberkas senyum aku haturkan

Saat kau dapati nanti
Hari-hari yang ingin kau lalui bersamaku
Pasti kita dapati,

Terpaannya kian kencang
Ku harap kau akan bertahan
Dengan keegoisanku 
Dengan imaji gilaku
Dengan angin yang terus berhembus diantara kita







Sabtu, 08 Juni 2013

화이팅^^

I wanna share this text,just to remind me that we didn't live alone,still a lot of people who love us


Do you remember me, who was easily
scarred, easily cried, easily got hurt?
I’m still like that, I’m still the same
I wonder how you will be
when you see me like this


Even if you easily turn away,
easily get farther apart
I know I won’t easily forget you
If you see me, still the same, still like this
You will call me a fool


I want and want you – and one more thing
I hurt and hurt but still, just once
Even if it wears out and wears out
Even if the tears don’t dry
If only we can go back to the beginning


There are times when I despise
the moment we first faced each other
I’m like this sometimes even though
I can’t breathe if I don’t
allow myself to long for you


I want and want you – and one more thing
I hurt and hurt but still, just once
Even if it wears out and wears out
Even if the tears don’t dry
If only we can go back to the beginning


If, if you ever,
at least once, in your life
If you sometimes have days where
your heart aches because of me
If, at least once, in your life


And one more thing – remember this
Even if it’s only you, you should live properly


If, if you ever,
at least once, in your life
If you sometimes have days where
your heart aches because of me
If, at least once, in your life

 화이팅^^

Selasa, 04 Juni 2013

A Vent of My Heart

Tak ada satupun yang akan kau dapatkan dengan mudah,semua butuh proses.Ilmiahnya setiap ada aksi pasti ada reaksi.Lantas jika berdiam diri saja akankah kemudahan itu menghampirimu?tentu saja tidak,toh Tuhan sudah mewantikan kita bahwa tanpa adanya usaha kita dalam merubah diri tak akan Dia merubah dengan serta merta.Tidak ada satupun yang akan kau dapatkan tanpa pernah kau mencoba untuk menggapainya,entah itu dengan usaha sebisamu atau dengan bantuan orang lain,yang jelas sudah berusaha dan berupaya untuk menggapainya setidaknya itulah prosesnya.

Suatu ketika aku pernah mengeluh pada Tuhan saat aku melihat keadaan temanku,yang seolah hidupnya lurus-lurus saja tanpa ada aral melintangi setiap kesehariannya.Belakangan baru aku sadar bahwa hidup seperti itu hambar sama sekali tidak ada tantangan.Menyesal sudah mengeluh pada-Nya??Tidak terlalu,karena dari sana aku belajar mendekat pada-Nya,berupaya meraih cinta-Nya.Going back to my Friend.Yah dia itu anak satu-satunya,yang aku pikir semua apa yang dia inginkan akan dengan segera diberikan ya tentu oleh kedua orang tuanya,terus dia ga usaha dong Tuhan?dan pertanyaan itu yang menggelayuti benakku setiap kusadari bahwa hidupnya begitu mudah.Mungkin itu yang namanya iri,pada saat itu aku sama sekali tidak menyadari bahwa itu adalah salah satu bentuk keirian.Berusaha membanding-bandingkan keadaanku dengannya itu seperti membandingkan bulan dan langit.Kau pasti bisa menebak bahwa saat itu aku menganggap bahwa Tuhan sedikit bermain-main dengan kehidupannku,,yah kalian tidak salah menebak.

Beberapa tahun berlalu semenjak aku tak lagi duduk di bangku formal pembelajaran aku mulai bergulat dengan kerasnya kenyataan hidup,yang semakin menyadarkanku bahwa memang tidak ada yang terlalu dengan mudahnya dapat kau dapatkan.Kenyataan mengantarkanmu entah itu memandang hidup ini menjadi lebih dewasa atau malah menjadi semakin kekanakan.Aku merasa setelah mengenal kerasnya hidup menjadikanku di satu sisi dewasa sedangkan di sisi lainnya malah tambah membuatku menjadi anak kecil yang senang merajuk,entah itu pada Tuhan atau pada ibuku.like a pair of pie different sensation for each slice.Menyadari kepribadian ganda yang merasukiku aku semakin asik dengan kehidupan yang aku inginkan,sedikit menjauh dari lingkungan sekitar.Ini bukan berarti hidup terasing di dalam hutan tapi lebih ke menyibukanku dengan bebereapa stuff yang hanya membuat aku nyaman.

Yah tanpa diduga aku bertemu dengan orang which is tottaly new,dengan kepribadian yang unik.uhhhh mulanya sama sekali tidak terpikir untuk sejauh ini.Dari awal kemunculannya kami sangat tidak harmonis,dia sangat sensitive untuk hal-hal tertentu,begitupun aku yang bersikap seenaknya.Tetapi Tuhan masih menyatukan kami,menjadikan kami sedekat ini sebagai saudara,Thank God^^.Sampai detik aku menjejakan jari-jariku ini dia masih bersedia menjadi sahabat sekaligus kakak baru untuk ku (Terimakasih) MERCIIIIIIII Kakaku^^






Aku"Kugi Karma"

"Bukankah kebahagiaan itu kita yang rasakan,jadi suasanakan"